Minggu, 22 Februari 2015

Modus Penipuan 'Numpang Transfer'

Tanggal 6 April 2014 lalu, waktu aku mau beli tablet di Ramai Mall Jogja, ada satu pengalaman yang tidak terlupakan sampai sekarang. Niat hati sih ingin langsung menuliskan ceritanya (duluu), tapi apa daya, tahun kemarin tahun paling sepi tulisan di blogku. Wkwk..

Jadi begini ceritanya…

Di ATM Center Ramai Mall, aku mengantri bersama para nasabah lain yang akan bertransaksi di ATM itu. Aku bersama Ibank. Di depan kami, ada seorang ibu yang sepertinya sedang bercakap-cakap dengan seorang laki-laki cungkring bertato. Tak lama, si ibu pun pergi meninggalkan laki-laki itu.
Tiba giliranku masuk ke ATM, aku dicegat oleh laki-laki itu. Tanpa segan laki-laki itu langsung memulai percakapan denganku.

(Ket: L: Laki-laki itu, S: Syifa, I: Ibank)
L: Mbak, mau ambil uang ya?
S: Iya.
L: Mbak, aku boleh minta tolong gak?
S: Minta tolong gimana, Mas?
L: Aku numpang transfer dari ATM Mbak. Ini nanti uangnya aku ganti cash (sambil menyodorkan uang cash Rp 1.000.000). Ada gak, Mbak?
S: Hmm… Ada sih… Tapi bentar ya, Mas, aku cek dulu barangkali belum ada uangnya.
I: Kalau boleh tahu, emang uangnya buat apa ya, Mas?
L: Aku mau transfer ke temanku, Mas.. Kasihan dia habis kemalingan di jalan, dompet sama HPnya hilang.
I: Emang posisi teman Masnya dimana?
L: Dia lagi di Jakarta, Mas.. Kasihan dia nanti gak bisa pulang. Lagian di Jakartanya nanti gimana dia, kan gak punya uang.
I: HPnya hilang kok bisa ngehubungin Mas?
L: Dia nelpon pinjam HP orang lain di sana, Mas. Katanya darurat banget dia minta ditransfer.
I: Oh ya udah kita cek dulu saldonya ya, Mas. Ini tuh lagi nunggu transferan Bapa, gak tahu udah ditransfer apa belum.
L: Oh iya, monggo, Mas..

Di dalam ATM, aku agak gemetaran. Takut. Apalagi uang di ATMku waktu itu cukup banyak.
Aku berdiskusi dengan Ibank…
S: Gimana nih? Dikasih jangan? Beneran gak sih itu orang? Tapi kan uangnya nanti diganti langsung sama dia.
I: Ibank ragu, Syif.. Kan katanya mau transfer ke temannya di Jakarta, temannya kemalingan, dompet dan hapenya hilang. Nah kalau dompetnya hilang, otomatis ATMnya juga hilang dong? Biasanya kan kita nyimpan ATM di dompet. Atau gak di dompet HP kayak Syifa. Terus katanya darurat, ini udah malam, kalau harus ngurus ATM atau ambil uang ke bank sekarang juga kan gak bisa.
S: Hmm… Iya juga yaa… Terus kok dia punya uang Rp 1.000.000 itu? Berarti kalaupun kita transfer, kita kan tetap punya uangnya cash dari dia.

Kami sejenak termenung….
Kemudian…
S: Oooh… Bisa saja uang yang di tangannya itu uang palsu atau uang hasil curian. Dia mau transfer uangnya supaya jejaknya hilang. Ibaratnya money laundry. Jadi kan nomor seri di uang yang dia curi itu berpindah ke tangan kita. Dia malah bersih. Nanti kita yang kena batunya. Atau mungkin uang itu palsu. Nanti kita juga yang kena masalah.
I: Iya bisa jadi. Lagian kalau Ibank atau Syifa yang kena musibah, pasti yang dihubungi pertama kali keluarga kan. Atau kalau Ibank mah ngehubungin Syifa dulu deh karena hafalnya nomor Syifa. Hebat banget ya itu orang, dia mah hafalnya nomor temannya.  
S: Terus sekarang gimana cara keluarnya?
I: Ya udah keluar aja. Kita bilang ke orang itu uangnya gak ada, belum ditransfer.
S: Oke, ayo!

Di luar, orang itu setia menanti kami.
L: Gimana, Mas, Mbak, bisa nggak saya numpang transfer?
S: Maaf, Mas, ATMku gak ada segitu saldonya. Bapaku ternyata belum transfer. Permisi ya, Mas, kami mau masuk dulu.

Di pintu masuk Ramai Mall, kami kembali menoleh ke ATM Center. Orang itu masih di tempatnya, hanya di ATM bank itu, tidak berpindah ke ATM bank sebelahnya. Sepertinya dia masih akan terus mencari mangsa lain.

Satu sisi, aku takut aku yang berburuk sangka pada orang lain yang padahal memang sedang membutuhkan bantuan. Tapi di sisi lain, dia orang asing. Helloww… Aneh banget kan dia berdiri terus di ATM sambil memegang uang Rp 1.000.000-nya tanpa takut ada jambret atau apa lah. Alasannya juga gak masuk akal. Penampilannya pun mencurigakan.

Pokoknya, kita mah waspada saja lah! Jangan mudah percaya pada orang asing, jangan mudah dirayu dan menaruh simpati pada orang asing! Waspadalah, waspadalah… Kejahatan bukan hanya terjadi karena ada niat si pelaku, tapi juga karena ada kesempatan. So, kita sebagai –mungkin- target, jangan sampai memberikan setitik kesempatan pun pada orang-orang jahat untuk melancarkan aksinya.

Dan di dalam Ramai Mall…
S: Lalu aku harus ambil uang dimana? Kan mau beli tabletnya saat ini juga. Kalau balik lagi ke ATM Center Ramai Mall nanti ada orang itu lagi… :(
I: Oh iyaaa….. *tepok jidat

Terpaksa kami berjalan ke luar Ramai Mall lewat pintu depan (Jalan Malioboro) dan mencari ATM terdekat di Jalan Malioboro. Akhirnya nemu deh ATM bank lain. Higs, kena potongan lumayan deh karena bukan di ATM bank sendiri. Ahaha :P

By. Si Famysa, waspada!

24 komentar:

  1. saya pernah titip transfer ke orang yang lagi ngantri di atm bukan mau nipu, uangnya juga asli bukan palsu...

    bank yang ada di sini hanya bri, sementara saya harus transfer hari itu juga ke bca... kalo setor cash ke bca via teller bri itu bisa 3 hari... makanya saya nangkring nungguin orang yang mau ambil uang ke atm.. kalo via atm meski dari rekening bri, ke bca cuma hitungan detik langsung nyampe... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya orin? kalo orang itu yang diceritain di sini emang mencurigakan.. dia jawab gagap, alasannya juga ga masuk akal deh. ah pokoknya kalo ngalamin sendiri mungkin kamu juga bakal mutusin hal yang sama dengan keputusanku. well, ga semua orang asing yang minta tolong itu ada 'modus', tapi kadang kita kan punya alarm diri juga ya, mana yang feel di kitanya berkata bahwa 'dia orang baik' atau 'dia orang ga baik'.

      Hapus
  2. betul mas, harus waspada.
    emang sih udah banyak yang kena modus seperti itu

    untungnya teman mas kasih tahu, kalo ga bakal jadi korban penipuan entah hipnotis atau uang palsu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, alhamdulillah masih diselamatkan :)

      Hapus
  3. Kenapa uangnya gak diminta dulu buat bayar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo diminta ternyata palsu? sial juga aku dong tante. heuu

      Hapus
  4. Langkah benar. Itu duit palsu pasti. Temanku pernah percaya aja...eh...pas pulang dia kehujanan dan duitnya luntur semua

    BalasHapus
  5. Banyak modus seperti itu syifa, malah kadang kostumnya rapi gitu, sudah diingatkan suami sih tapi kapan hari saya gak tega, ibu- ibu sama saudara lelakinya mereka gak bisa pakai atm gitu, walaupun bisa katanya ga ada isi atmnya,trus mereka minta tlng transfer ke anaknya katanya butuh uang, beliau menyerahkan uang 100rb ada yang 50rb,10rb dan sisanya 2ribuan akhirnya saya tolong, inget ibu pasti khawatir tahu anaknya ga ada uang apalagi masih anak kos :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mba.. rapi atau urakan juga kalo niatnya jahat mah jahat. hho
      mending kalo cuma 100rb mah, mungkin aku juga bakalan kasih. lha ini sejuta kan lumayan bingit. wkwk

      Hapus
  6. Iya waspada tu penting banget fah, kalau aku jadi kamu aku juga enggak bakal nolongin, setor tunai aja suruh hehehe. Apalagi kalau penampilannya mencurigakan, mending kabur aku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mel.. aku juga kabur. daripada bahaya. haha

      Hapus
  7. Mencurigakan sih, tapi belum tentu juga dia bohong.. Entahlah, hanya dia, temannya dan Tuhan yang tau..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ituu... aku mah cuma jaga2 aja. heuu

      Hapus
  8. Gak apa-apa berjaga-ga Syifa daripada nanti menyesal. kalau memang niat dia bisa setor tunia di mesin ATM atau pergi ke bank. Oh ya beli tabletnya gak bisa debet aja ya supaya lebih aman gak bawa uang cash?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo debet biasanya atmnya bukan bankku tante.. kan tekor ntar sgala pake bayar admin. ahaha *itung2an deh :P

      Hapus
  9. hhm... memang mecurigakan ya.
    modusnya aneh aneh sekarang sih
    terima kasih sudah share

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tante.. makanya aku agak takut mengingat modus jaman sekarang udah rupa2 banget..

      Hapus
  10. wah, ini lg ngetrend loh... hati2

    BalasHapus
  11. Baru kemaren aku disuruh transfer, trus dikasi uang cash, tapi aku kasian n niatnya nolong..moga aja ga terjadi hal2 yg tdk diinginkan,,,amiin

    BalasHapus
  12. Itu kebanyakan tipuan, kalau kita gak kenal pokoknya Jangan!

    BalasHapus
  13. Saya juga baru ,minggu kemarin nemuin yg kaya gini, tapi saya cuekin, persis di depan alfa mart cibiru bandung...

    BalasHapus
  14. yang ditakutkan kalo ternyata pelaku tersebut gembong narkoba yang numpang trx lewat rekening org lain....

    BalasHapus

hatur nuhun kana kasumpingannana :) mangga bilih aya kalepatan atanapi aya nu bade dicarioskeun sok di dieu tempatna..

Mijn Vriend