Mijn Vriend

Selasa, 21 Februari 2012

Kendaraan Bermotor Bukan Untuk Bocah Cilik

"Teh, aku sama Yayu (panggilan untuk kakak perempuan dalam bahasa Jawa Indramayu) lagi minta dibeliin Satria loh ke Bapa. Teteh bisa pakai kopling gak? terus aku juga lagi mau minta diajarin nyetir mobil. sekarang lagi ngapalin gigi-giginya dulu. Teteh sih bisa bawa mobil belum?"
"gak bisa. buat apa Satria? Scoopy juga masih bisa dipakai, belum ada setahun. lagian kamu mau nanti rok sekolah panjangnya terangkat tinggi-tinggi gara-gara Satria? buat apa juga belajar nyetir mobil?? kamu belum waktunya, belum cukup umur tauu.. kok kalah sih sama si Dede. tuh dia mah hape aja gak mau. katanya belum cukup umur buat punya hape, lagian juga buat apa belum perlu-perlu amat. terus dia juga belum mau belajar motor. syukur deh.. daripada belajar dari sekarang, terus nanti pas udah bisa jadi pengen motor-motoran mulu. ya Teteh mah udah bisa, tapi di jalan sepi doang, di jalan raya mah belum berani. lagian kapan itu mobil mampir ke rumah Teteh. jadi gak ada waktu buat mobil-mobilannya."
"(nyengir)............."
(ungu: adik, pink: aku)

aku gak bisa 100% menyalahkan adikku. aku juga gak bisa 100% menyalahkan bapa dan ibu. si adiknya banyak banget maunya.. kecil-kecil sudah jadi penganut konsumerisme. si bapa dan si ibunya juga iya-iya saja. malah si bapa bertaruh akan membelikan mereka Satria kalau mereka bisa ranking 1 di sekolahnya. ya ampyuuun... aku sih ya cuma bisa ngelus dada. hhh... ranking 1nya sih oke.. >_<
adik-adikku hidup di kampung, sama sepertiku, namun kami berada di kampung yang berbeda. and you know so well laah kalau gaya hidup orang kampung itu seperti apa. terkadang mereka bisa lebih lebay daripada orang kota. yang dipikirkan lebih ke phisicly daripada untuk education or healty. yang penting makan, yang penting sekolah, tanpa memikirkan makanannya entah bergizi atau tidak, tanpa memikirkan sekolahnya bagus atau tidak, pun orang tua juga kurang memantau perkembangan belajar anaknya di sekolah.
aku bersyukur banget karena aku hidup bersama mamahku yang cerdas, pintar, pandai, amazing deh pokoknya mamahku. mamah bisa menjadi manusia modern di tengah-tengah manusia primitif. *sorry agak kasar. alhasil ya jadilah aku yang seperti ini. pendidikan, makanan, kehidupan, semuanya diusahakan sebaik-baiknya. tapi bukan berarti bapaku tidak mengusahakan sebaik-baiknya buat adik-adikku. aku hanya sedikit merasa kehidupan mereka hanya diunggulkan dalam hal materi dan fisik saja. pengetahuannya kosong, kerohaniannya kosong. duuh Gusti... miris gue.

aku baru belajar mengendarai motor dan mobil ketika SMA, itu pun saat aku sudah memiliki SIM *nah loh aneh kan? hho.. sedangkan adikku yang bicara denganku di atas itu baru kelas 1 SMP. alasan ortu sih kenapa mereka mengajarkan adik-adik berkendara sedari dini agar mereka bisa ke sekolah / kemana-mana pakai motor, supaya gak usah ngangkot dan gak usah repot-repot diantar orang tua bila bepergian. but for me, itu tetap saja salah. karena secara psikologis adik-adik belum bisa untuk berkendara. dan jika tetap dipaksakan, hasilnya ya gitu kan... motornya ingin ganti-ganti terus, ingin mencoba ini-itu, mobil juga sekalian. haduuuh... lama-lama duit bapa habis deh buat hal-hal yang gak penting.
berbeda jika kendaraan bermotor diberikan pada anak yang memang sudah cukup umur (16 tahun ke atas). dia akan lebih bertanggung jawab pada kendaraan dan dirinya sendiri. dia sedikitnya bisa memahami bahwa kendaraan itu diberikan untuk memenuhi kebutuhannya, bukan sekedar pemenuh keinginannya. dengan begitu dia bisa menghargai kendaraan tersebut, bahwa kendaraan bukan cuma untuk gaya, tetapi untuk mempermudah transportasinya.

sekedar saran saja sih dariku bagi sobat blog semua...
...kalau memang anak anda atau anda sendiri belum cukup umur (belum punya KTP, SIM), jangan dulu bawa kendaraan pribadi kemana-mana deh. lebih baik minta antar saja pada orang tuanya, kakaknya, saudaranya, siapa lah gitu yang memang sudah boleh berkendara. 
...bagi yang akses kemana-mananya masih susah, ya itu resiko. kita harus bisa menunggu hingga waktu yang tepat. karena sesuatu akan indah pada waktunya bukan? resiko duluu... harus ngojek, ngangkot, ngebis, pun diantar-jemput oleh sopir atau siapanya.
...khusus buat para orang tua niih... anak-anak sekarang kan kelakuannya makin ababil (burung kali yey), so apa salahnya sih lebih rajin memberitahu anak-anaknya bahwa kendaraan bermotor bukan untuk anak di bawah umur. jelaskan dan beri mereka pemahaman bahwa jika mereka berkendara tetapi belum cukup umur itu akan berbahaya. bahaya tilang mah ya pastinya. belum lagi bahaya-bahaya lainnya seperti tubuh mereka yang belum mampu menyeimbangi kendaraan mereka, psikologis mereka juga belum siap sepenuhnya, bahaya kantong kering, bahaya kecelakaan lalu lintas, dll, biasanya juga kan anak-anak kalau berkendara ya asal berkendara saja. tanpa mengerti bagaimana pentingnya helm, SIM, lampu sen, dll.
...pokoknya kendaraan bermotor bukan untuk anak di bawah umur deh apapun alasannya. jika mamahku saja bisa membuatku dan adikku (Dede) mengerti akan hal itu, mengapa kalian tidak bisa! 

doakan saja semoga aku bisa melakukan itu pada adik-adikku (dari ibu) juga ya... ^^

by. si Famysa, sayang adik

15 komentar:

  1. mamanya syifa memang top, aku setuju dgn orang tua yang memikirkan edukasi untuk anak-anaknya, karena pendidikanitu merupakan salah satu simpanan atau tabungan buat si anak nantinya. bukankah menuntut ilmu itu hukumnya fardu a'in.
    suka kesel kalau dijalan berpapasan sama anak SD bawa motor, kebanyakan sih ugal2an dan tidak memperhatikan ketaatan dalam berkendara biasanya aku ngalah aja sama mereka mau disalip jalannya silahkan

    BalasHapus
  2. yeaah dan gw pun baru bawa motor ke jalan setelah berumur 16 tahun tapi belum punya SIM #blush :P

    BalasHapus
  3. aku juga loh baru belajar naik motor pas kelas 2 SMA.. Bljr mobil pas kelas tiga nya..

    Tp emng setuju kl soal kendaraan bermotor seharusnya belom digunakan sama anak kecil. Aku ya kaget.. Keponakan aku kelas 5 SD udah berkeliaran naik motor, walau cuma di gang komplek.. Tp teteup aja khawatir ngeliatnya -.-

    BalasHapus
  4. wah bener banget tu kak.. aku aja dari smp ampe sma ngangkot..
    boleh naik motor pas udah kelas 3 sma itu pun karena jadwal penuh dengan les hingga malam..
    salam kenal kak :)

    BalasHapus
  5. wah bener banget i2, kalau menurutku sih belajar berkendaraan i2 boleh2 aja, tp tetap dbawah pengawasan ketat orangtuanya ...

    BalasHapus
  6. @mom Lid: sama, Tan.. aku juga suka kesel. masalahnya kan mempertaruhkan nyawa orang lain juga. yang salah siapa, yang celakanya siapa nanti tuh. huh ampyuun deh -__-
    btw makasih pujian buat mamahnya. hhee

    @Tiara: mending lah, masih agak diampuni. wkwk

    @Mba Niken: adekku juga udah berkeliaran pake motor dari kelas 5 SD, Mba. aku mah bukannya bangga atau seneng, tapi malah miris. ngelus dada aja deh. hh..

    @Siti Wina: setuju tuh.. mending kayak gitu aja. :D
    lam kenal juga ^^

    @om Ridwan: iya sih.. tapi kan kebanyakan anak2 sekarang kalo udah bisa ya kebanyakan pengen ngetes kemampuannya gitu deh, Om.

    BalasHapus
  7. sering banget dijalan liat mak wuuss...wuss... ternyata yang bawa masih bocah, ketar ketir liat nya nyalip2 kalau bawa motor nya... :)

    BalasHapus
  8. sering banget loohh, anak SD SMP udah bawa motor, udah gitu gak hati-hati lagi... Selain bahaya buat dirinya sendiri kan bahaya buat orang lain yaa.

    BalasHapus
  9. aku setuju dengan pemikiran mbak...
    aku biasa mendengar, "akan indah pada waktunya"
    jadi jika mmg sudah waktunya, ya pasti diajarin kok naik motor, diajarin kok naik mobil, pokokx akan indah pada waktunya deh... hihihi ^_^

    selain menjaga keselamatan sendiri, jg keselamatan orang lain...

    BalasHapus
  10. @Niar: nah iya itu.. cocoook... bikin watir yang liatnya.

    @Uzzy: mending kalo bahayain sendiri mah ya.. ini mah bahayain orang lain juga. ckck..

    @Mine & Me: yup bener banget.. jadi istilahnya gag usah maksain dandan dewasa kalo emang masih anak2. #loh. hho

    BalasHapus
  11. seharusnya, jika sudah cukup umur nggak apa2 bawa kendaraan. soalnya nyawa itu lebih berharga ketimbang kepuasan sekedar bisa bawa kendaraan sendiri..
    bukannya apa-apa kendaraan sekarang tuh lebih banyak ketimbang jalannya, jadi kalau hanya sekedar bisa kudu ditambahi skil dalam berkendara :)

    BalasHapus
  12. @Herry: yup bener banget. setuju.. setujuu :D

    @Royan: oke.. makasiih ^^

    BalasHapus
  13. aku dong sampe sekerang ngga bisa bawa motor *bangga hihihi.......

    bener...aku juga suka kesel kalo lg dibonceng suami ada anak2 ABG yang bawa motor...suka se-enaknya aja trus bawa motornya sambil sms-an atau ngga pada cekakan.....kadang didalam gang juga suka ngebut...pdhal banyak anak2....

    BalasHapus
  14. sama, Tante.. di lingkunganku juga gitu. kayaknya rata2 emang pada kayak gitu deh ya.. makanya harus diberantas tuh. hho

    BalasHapus

hatur nuhun kana kasumpingannana :) mangga bilih aya kalepatan atanapi aya nu bade dicarioskeun sok di dieu tempatna.. alias komen please! ehehee