Rabu, 13 April 2011

Happy With My Brother

this is photo of me and my big enemy who (actually) i loved him so much, he's Maulana Ali Firdaus... hehe

di Widya Puraya, Undip
kalau saja dia tidak terlahir ke dunia ini, mungkin aku akan sendiri merasakan segala perihnya kehidupan keluarga. hmm... gak kebayang deh. huhuu
di satu sisi dia memang menyebalkan. (duluu) kerjaan kami sehari-hari cuma berantem and berantem. rame deh rumah diisi oleh jerit-jeritan kami, kejar-kejaran ke sana ke mari.. tapi sekarang entah kenapa setelah aku jadi anak kost dan jauh dari rumah, setiap pulang pasti disambut dengan senyum seolah-olah aku sedang ditunggu-tunggunya sejak lama. mungkin karena dia kangen kali yaa... hihii
aku pun baru sadar bahwa ternyata aku memang menyayanginya dan membutuhkannya, sangat...
kata mamah sekarang dia makin rajin ngaji, sekolah, baca buku, walaupun ada satu hal yang tidak ada kemajuan. matematika! haha... dia sama sekali tidak menyukai pelajaran yang satu itu. terbukti nilainya saja tidak pernah lebih besar daripada lima. :DD (sorry, De, rahasianya dibongkar).
kalau teteh pulang nanti, teteh janji deh bakal bawain oleh-oleh khas Semarang. soalnya selama ini pulang selalu dengan tangan kosong, padahal udah sering ditanyain dan sering juga kujawab 'males ah' oohh..
Dede yang rajin aja sekolah, ngaji dan belajarnya... teteh doain selalu semoga Dede bisa meraih cita-cita Dede. Dede berhak memutuskan mau sekolah dimana, mau jadi apa aja, asal yang baik-baik.. kalau Dede masih belum berubah pikiran 'ingin jadi ustad', semoga kelak Dede bisa jadi ustad yang baik dan berakhlak mulia. amiin Yaa Robb.. ^^

---> diikutsertakan dalam Maret Ceria ;)

by. sii Famysa, teteh Dede

7 komentar:

  1. aiiih hahahaha good luck to us

    BalasHapus
  2. iyaa... pan ge ngintip di postingan lu. :D

    eh, eh gw tau baby dija tea..

    BalasHapus
  3. Terima kasih atas partisipasinya. Salam kenal ya

    BalasHapus
  4. sama-sama... salam kenal juga mom.. ^^

    BalasHapus
  5. Juri Maret Ceria berkunjung. Salam kenal. hehehe waktu kecil memang rata2 begitu ya, saudara itu seperti "musuh" sekaligus sahabat yang selalu ngangenin :-)

    BalasHapus
  6. sepakaaaat!! :DD

    salam kenal juga dan trima kasih atas kunjungannya... ^^

    BalasHapus
  7. Syifa sayang, makasih ya dah ikutan Maret cerianya mbak Lidya.
    Blognya unik. Tante masukin ke bloglist tante agar lebih mudah berkunjung.

    BalasHapus

hatur nuhun kana kasumpingannana :) mangga bilih aya kalepatan atanapi aya nu bade dicarioskeun sok di dieu tempatna..

Mijn Vriend